Kamis, 24 November 2011

Jumat, 25.11.2011

Diposkan oleh Pipit di 19.25
Selamat Hari Guru :)



Kenapa Anies Baswedan?

Suka ajaaa... :)) idola saya (juga) lebih tepatnya :D

Tapi hubungannya sama Hari Guru...


Anies Baswedan adalah (lelaki ganteng, maaf subjektif :D) pencetus dan pelopor Indonesia Mengajar, sebuah gerakan (kekinian) yang mengusung semangat para pemuda (di) Indonesia dan ngajakin buat ikut berperan aktif mencerdaskan kehidupan bangsa, sebagai wujud dan upaya melunasi janji kemerdekaan (oke formal beut) ;)
Indonesia Mengajar ini juga suatu wadah yang merekrut, melatih dan mengirim generasi muda terbaik bangsa ke berbagai daerah di Indonesia, tujuannya buat mengabdi sebagai Pengajar Muda (PM) di Sekolah Dasar (SD) dan masyarakat, 'durasi'nya 1 tahun.

Nah, gerakan ini memiliki misi ganda; membantu mengisi kekurangan guru berkualitas di daerah yang membutuhkan dan juga menjadi wahana belajar kepemimpinan bagi anak-anak muda terbaik Indonesia supaya nantinya memiliki kompetensi kelas dunia dan pemahaman masyarakat akar rumput yang utuh.

(sumber: http://www.facebook.com/IndonesiaMengajar?sk=info) wkwkwk...

Mungkin beliau bukan orang pertama yang menyerukan lebih peduli kepada guru dan pendidikan di negara kita, Indonesia, tapi kalo menurut saya... beliau adalah pendobrak jiwa pemuda jaman sekarang, yang menawarkan dan bahkan 'menantang' para pemuda di Indonesia, siap ga menghadapi tantangan terbesar bangsa, 'mendidik bangsa sendiri'.

Bapak Anies Baswedan, percayalah... I Heart You ;)

Okai ini dia waktunya bercerita... Berkenaan dengan Guru dan Hari Guru.



Sepanjang sampai akhirnya tiba di sini, banyak Guru-guru hebat yang kemudian mengajarkan saya untuk lebih memahami yang terjadi ga sekedar di permukaan, lewat celah yang kadang ga terbaca, dan yang lebih penting di setiap pelajaran adalah meraba hati.

Ya Allah betapa mulia mereka :)

Waktu itu umur saya sekitar 12 tahun, jalan 13, sedang duduk di bangku 1E MTsN Malang 1 di kawasan jl. Bandung kota Malang. Kelas 1 kala itu asoy beud deh.
Saya inget ada guru Bahasa Indonesia saya namanya Pak S (sebut saja demikian), orangnya kalem dan nyaris tanpa ekspresi, dan akibat pengejawantahan mimik bodi akhirnya banyak dicuekin ama anak-anak sekelas, termasuk saya (duso bet). Tapi pada akhirnya, malah beliau orang pertama yang menyadarkan saya kalo Bahasa dan Sastra Indonesia itu penting. Lewat proses ngajarnya selama setahun kala itu...
Kadang di sela-sela keramaian beliau ngajak bercanda anak sekelas, walau jatuhnya garing dan tetep ga ada yang perhatiin...
Kadang juga di kelas, si Bapak cuma tertunduk lalu tersenyum dan kembali berbicara, padahal suasana kala itu bener-bener ga kondusif...

Ya ampun maafin kami, Bapak... :]

Ada lagi guru AlQuran dan Hadis, Namanya Bapak L tapi lebih terkenal di kalangan anak-anak dengan sebutan 'Bapak Dholim' :)
Beliau sudah sepuh, rambut beruban dan kemana-mana mesti bawa penggaris kayu cokelat panjang.
Kalo di tengah-tengah pelajaran ada anak yang kepalanya sandar di tembok, pastilah beliau teriak "Mas/Mbak, dholim itu", ato kalo kami tiduran di meja, di tengah pelajaran, beliau yang juga selalu 'ngingetin' "itu dholim"... atau kalo jilbab kami lagi mbletot-mbletot, langsung deh "mbak, dholim" sambil nunjuk :)
Tapi si bapak lucu banget, di setiap waktu sholat duhur, beliau selalu yang gedor-gedor tiap kelas biar supaya kami-kami yang masi lari-larian bergegas ke masjid.
Kala itu saya dan temen-temen punya tempat favorit sembunyi di kelas, di bawah meja guru :) sekalipun kami tau tempat itu ga rahasia-rahasia banget dan setiap Pak Dholim masuk kelas (bawah meja guru bisa di masukin sampe 3 anak) bawah meja guru adalah tempat pertama yang disidak...
Karena bagian yang kami tunggu adalah saat kami ketauan dan sama-sama berteriak "huwaaaaa", kemudian berlari ninggalin pak dholim yang mukanya masih kaget. Dan si bapak cuma ketawa aja :)

yang bikin ngerasa 'deg' adalah, setiap harinya kami ngeliat kalo setiap pulang sekolah pak Dholim selalu jalan kaki. kami ga tau rumahnya di mana, cuma untuk ukuran orang sepuh... :] maafin kami paaak...

Selanjutnya SMA, kala itu saya di SMA 8 jl.veteran, masih di kota Malang. Banyak Guru yang ngajarin saya mikir holistik-komprehensif, dan saya baru nyadarnya tahun-tahun akhir ini.
Favorit saya adalah Bapak K (Bahasa dan Sastra Indonesia), Pak B (Antropologi, wali kelas di IPS 2) dan Bu Y (Tata Negara).
Beliau-beliau yang ngasih pengaruh terbesar jaman-jaman SMA, kalo menurut saya beliau-beliau juga yang turut andil nanamin semangat, ngajak saya lebih visioner juga... oh how I miss you Bapak-Ibu...

Ya Allah, mohon lindungi mereka semua... :)

Dan Guru terbesar saya adalah... bisa hadir, merasa dan menyaksikan hidup.
Makasih ya Allah, sudah mengijinkan hadir di bumiMu ini :)
Banyak hal yang belum saya mengerti, dengan senang hati akan terus belajar :)

Terima Kasih Guru-guruku..
Terima Kasih Hidup..
Terima Kasih Allah :)

0 komentar:

 

@aku_pipit Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea